Inilah Keberhasilan Program Bantuan Beasiswa Santri Berprestasi

Penulis : Administrator


Tanggal Posting : 25 Januari 2017 13:30 | Dibaca : 366




Jakarta (25 Januari 2017). Hasil penelitian Puslitbang Pendidikan Agama dan Keagamaan Badan Litbang dan Diklat tentang Evaluasi Program Bantuan Beasiswa Santri  Berprestasi (PBSB) di Lingkungan Kementerian Agama (2016) menunjukkan dari sisi input ada kenaikan jumlah santri yang mengikuti seleksi PBSB. Pasalnya, pendaftaran santri seleksi PBSB pada tahun 2015 meningkat (31%) dari tahun 2014. Ini berarti sosialisasi program PBSB  cukup baik menjangkau berbagai pesantren karena sistem pendaftaran berbasis online.   

Dari sisi output, prestasi  santri PBSB cukup baik. Pasalnya, IPK  mereka sangat memuaskan dengan rerata 3,35; bahkan  santri dari keluarga dengan penghasilan kurang dari 2 juta  juga cukup tinggi  dengan IPK mencapai  3,32.

Namun, dilihat dari pemberdayaan santri di pesantren, meskipun mencapai  95,4% santri kembali mengabdi, 57% mereka mengabdi kurang dari 3 tahun; bahkan dari 234 santri, ada 13 santri tidak mengabdi.

Dari sisi outcome, program PBSB berhasil menyiapkan santri memberdayakan pesantren,  meningkatkan kualitas SDM pesantren dengan menyebarkan ilmu bagi ustadz/ santri lainnya di pesantren, mentransfer dan meningkatkan ilmu pengetahuan dan teknologi di pesantren serta meningkatkan kualitas pendidikan dan pengajaran.

Hasil penelitian antara lain merekomendasikan sosialisasi program ini perlu diperluas ke pesantren mu’adalah/salafiyah dan memberikan kuota khusus untuk santri mu’adalah/salafiyah serta meningkatkan kuota beasiswa bagi pesantren di luar jawa.

Sistem rekrutmen perlu diperbaiki dari sisi pembinaan selama studi dan perlu pembatasan kuota beasiswa bagi pesantren yang banyak memperoleh beasiswa PBSB.

Regulasi beasiswa perlu diperjelas kembali, 70% kuota beasiswa untuk keluarga tidak mampu dan 30% untuk keluarga mampu. Jika sistem rekrutmen dilakukan tetap terbuka perlu diberikan passing grade – nilai tingkat kelulusan yang sedikit lebih rendah khusus untuk pesantren mu’adalah dan pesantren luar Jawa.

Efektifitas pengabdian 3 (tiga) tahun tetap dilanjutkan dengan pengawasan ketat atau mengubah menjadi 6 bulan setelah santri lulus. Namun, santri tinggal di pesantren dengan pembiayaan masuk dalam pembiayaan beasiswa.

Penelitian ini dilaksanakan di lembaga pesantren penerima PBSB di 11 provinsi, yaitu Aceh, Banten,  Jabar,  Jateng, Jatim, Yogyakarta, Lampung  Sumbar, Sumut, Kalsel, dan Sulsel. (bas/ar)

 

Sumber foto: http://www.nu.or.id

 


Kalender Kegiatan

Pengelolaan Sekolah Islam Terpadu di Kawasan Indonesia Timur

  • Tanggal : 26 Juni 2016 18:05
  • Waktu : 01 Januari 2016 - 02 Februari 2016
  • Pukul : 12:00 - 13:00 Wib
  • Tempat : Kemenag