Top
    sisinfobalitbangdiklat@kemenag.go.id
(021) 3920663, 3920668

LINGUISTIK SISTEMIK

Rabu, 4 Juli 2012
Kategori : Kajian Akademis Kediklatan
17958 kali dibaca

LINGUISTIK SISTEMIK

(Kajian Komparasi antara GRAMMAR TRADISIONAL dan TRANSFORMATIONAL)

Oleh : Agus Mukhtar R.

 

 

Abstraction

Grammar merupakan elemen penting dari bahasa. SebagaimanaSavignon (1991) katakan, komunikasi tidak dapat terjadi tanpa adanya struktur atau tata bahasa. Masalahnya, bagaimanapun juga, bukanterletak pada sifat tata bahasa itu sendiri tetapi dengan pengajarannya. Guru, peneliti, dan praktisi pendidikan telah didorong untuk membuat upaya untuk memelihara cara pengajaran dan pembelajaran bahasa yang tepat secara umum dan khususnya dalam tata bahasa. Sejumlah pendekatan - tata bahasa tradisional, transformasi dan fungsional sistemik - telah disarankan untuk pengajaran tata bahasa. Dalam hal ini, penting bagi guru bahasa di kelas untuk memikirkan tata bahasa manakah yang merupakan pendekatan terbaik agar pengajarannyamenjadi efektif dan efisien terutama dalam konteks Indonesia.

Key words

transformational (generative) grammar, Systemic functional grammar, general language features, generic linguistic features,

Pembahasan


Dalam kerangka Pengajaran Bahasa Komunikatif (Communicative Language Teaching/CLT), bahasa tidak lagi dipandang hanya sebagai sebuah mekanisme kognitif, tetapi lebih penting lagi dianggap sebagai alat interaksi sosial (Dik, 1980). Bahasa pengguna selalu menggunakan pengalaman khusus mereka, yang mencerminkan perilaku sosial mereka (Callagan & Rothery, 1988; Halliday, 1985; Melrose, 1995). Sebagai refleksi dari perilaku sosial penggunanya, penggunaan bahasa yang tepat dan pilihan linguistik tertentu tergantung sepenuhnya pada konteks situasi. Terinspirasi dengan kerangka ini, Profesor MAK Halliday (1979, 1985) mengembangkan pendekatan untuk pengajaran tata bahasa, yang disebut “linguistik sistemik (systemic linguistics)”atau dikenal sebagai “tata bahasa fungsional sistemik systemic functional grammar)”. Pendekatan ini berusaha untuk menghubungkan penggunaan bahasa dengan setting sosial secara eksplisit dan sistemik melalui fokus pada makna daripada bentuk, dan teks

Keseluruhan bukan pada kalimat terpisah.

 

Tulisan ini terlebih dahulu akan menjelaskan konsep Grammar Fungsional Sistemik (systemic functional grammar) dan bagaimana hal itu berbeda dari tata bahasa tradisional dan transformasional. Kemudian, akan ada deskripsi beberapa fitur bahasa generik yang menyatu dalam teks, serta diskusi tentang fitur linguistik generik sebuah teks, yang meliputi tema, pantun, referensi, konjungsi, proses kata kerja, dan tenses. Setelah itu, genre tertulis akan dibahas, diikuti dengan analisis teks. Selain itu, saran implikasi untuk pengajaran bahasa di kelas sangat direkomendasikan. Akhirnya akan ada kesimpulan dari apa yang telah dibahas pada bagian sebelumnya.

Grammar Fungsional Sistemik adalah sebuah pendekatan untuk pengajaran dan pembelajaran tata bahasa yang pada awalnya dikembangkan oleh Profesor MAK Halliday (1985). Ini adalah teknik pembelajaran bahasa yang berorientasi pada proses yang menempatkan konteks dan tujuan sebagai aspek utama yang perlu dipertimbangkan dalam proses menciptakan hasil fungsi sosial yang sesuai dari berbagai genre atau jenis teks (Melrose (1995). Pada konteks sosial yang berbeda-beda, pada akhirnya, jenis teks berbeda tidak hanya dari segi tujuan tetapi juga berbeda dalam kaitannya dengan situasi tertentu di mana jenis teks tersebut sedang digunakan (Derewianka, 1983). Istilah “teks” itu sendiri dapat didefinisikan sebagai setiap tindakan komunikasi yang lengkap; seperti salam antara teman-teman di jalan, hiburan televisi, sebuah novel atau film (Knapp & Watkin, 1994) atau secara linguistik disebut sebagai “acara pidato”

Tata bahasa fungsional sistemik berbeda dari tata bahasa tradisional maupun tata bahasa transformasional. Menurut Knapp dan Watkins (1994), tata bahasa tradisional adalah istilah yang merujuk pada tata bahasa sekolahan’ yang diajarkan di sekolah. Hal ini karena bahasa dilihat sebagai sistem formal, yaitu penekanan pada aspek formal bahasa. Tata bahasa tradisional sering digambarkan berlawanan dengan tata bahasa fungsional, tata bahasa tradisional menggambarkan bahasa sebagai suatu sistem linguistik formal sedangkan tata bahasa fungsional menggambarkan bahasa dalam konteks sosio fungsional, seperti fitur linguistik. Butt, et al. (1998) menyatakan bahwa tata bahasa tradisional berkaitan dengan “kelompok istilah” seperti ; noun, adjective, verb, adverb, pronoun, article, conjunction, dan preposition. “Kelompok istilah” ini memungkinkan kita untuk mengklasifikasikan kata-kata sesuai dengan cara mereka digunakan dalam kalimat tetapi seberapa akurat dan bermanfaat kata-kata ini dalam konteks diabaikan. Bahkan, pendekatan ini menganalisa arti dari bahasa tersebut pada level masing-masing kata-kata atau dalam kalimat secara terpisah.

Seperti tata bahasa tradisional, transformasi (generatif) tata bahasa(transformational (generative) grammar), yang dikembangkan berdasarkan ide-ide Chomsky (1957), melihat arti dari bahasa pada tingkat sintaksis. Sintaks dianggap komponen terdalam dari suatu tata bahasa generatif (Davis, 1973). Selanjutnya, ia mengklaim bahwa melalui sintaks kita dapat melihat bagaimana kata-kata saling terkait dan mengekspresikan segalanya dengan bahasa. Namun, pernyataan ini diragukan setiap kali kita memeriksa ketepatan makna kata-kata dalam konteks. Kita tidak dapat melihat arti dari konteks secara keseluruhan dengan menafsirkan kata demi kata. Selain itu, tata bahasa tradisional dan transformasional berusaha untuk mengatur apa peran bahasa seharusnya, inilah yang Fromkin, dkk (1999) sebut “tata bahasa preskriptif (prescriptive grammar)”

 

Tata bahasa fungsional sistemik (Systemic functional grammar), di sisi lain, melihat bahasa dari perspektif sosio-fungsional di mana komunikasi adalah berhubungan dengan konteks dan tujuan. Pendekatan ini berkaitan dengan analisa wacana. Dengan kata lain, itu adalah cara lain untuk menganalisa wacana. Ini adalah analisa bahasa dari sisi pemikiran yang disebut Systemis. Pendekatan ini berpendapat bahwa teks-teks selalu dihasilkan dalam konteks, bahwa arti bahasa ditemukan dalam teks secara keseluruhan dan bukan dalam kalimat yang terpisah. Hal ini juga menyatakan bahwa model fungsional bahasa menjelaskan bagaimana bahasa digunakan pada tingkat teks, tidak pada tingkat kata per kata dan kalimat secara terpisah. Fokus dari pendekatan fungsional ini adalah pada hasil sosio-budaya, tujuan, dan penggunaan bahasa tersebut. Sehingga secara umum pendekatan ini ditujukan untuk mengungkapkan banyaknya pilihan yang dimiliki pengguna bahasa dalam interaksi dan menun- jukkan maknanya (Gerot & Wignell, 1994).

Apa saja fitur bahasa secara umum (general language features) dari tata bahasa fungsional sistemik? Halliday (1985) menyatakan bahwa teori di balik pendekatan ini, dikenal sebagai teori “sistemik”, adalah teori sebuah makna sebagai pilihan, di mana sebuah bahasa, atau sistem semiotik lain, diartikan sebagai susunan “pilihan antar jaringan”. Kerangka konseptual dari pendekatan ini didasarkan pada satu fungsi daripada satu struktur. Dengan kata lain, ia dirancang untuk menjelaskan bagaimana bahasa digunakan. Derewianka (1990) menjelaskan bahwa pendekatan fungsional melihat bagaimana bahasa memungkinkan kita untuk melakukan sesuatu. Hal ini berkaitan dengan bagaimana orang menggunakan bahasa yang nyata untuk tujuan yang nyata. Dalam pendekatan ini dinyatakan bahwa makna dan bagaimana bahasa yang digunakan dalam pengembangan makna sangat ditekankan.

Selain itu, Halliday dikutip dalam Teich (1999) menjelaskan bahwa untuk melihat cara kerja bahasa, kita harus mempertimbangkan cara itu digunakan dalam konteks tertentu, baik budaya dan situasional. Malinowski dikutip dalam Knapp dan Watkins (1994) menjelaskan bahwa konteks budaya adalah sistem kepercayaan, nilai dan sikap yang pembicara bawa ke dalam setiap interaksi sosial, sementara konteks situasi adalah situasi ketika guru memperhitungkan variabilitas kelompok lingkungan. Menurut Knapp dan Watkins (1994), untuk melihat makna konteks, ada tiga fitur bahasa secara umum (tiga aspek atau parameter menurut Butt, dkk, 1998.) sebuah teks yang harus dipertimbangkan, yaitu: lapangan, tenor dan modus (field, tenordan mode). Tiga faktor ini bersama-

Sama akan menentukan “nilai dari sebuah teks (Reuter, 2000).

 

Lapangan (field) adalah istilah teknis yang diberikan kepada apa dari konteks situasi (Knapp & Watkins, 1994) atau apa adalah masalahpokok teks tersebut (Derewianka, 1990). Bidang situasi mengacu pada apa yang sedang terjadi – sedang berlangsung dan terjadi - tentang apa teks tersebut. Selanjutnya, Swales (1990) menyatakan bahwa lapangan terkait dengan pengelolaan ide. Ini termasuk kolokasi semantik, kohesi leksikal, kata-kata topik atau contentive (kata benda, kata kerja, kata sifat, keterangan). Lapangan atau bidang teks tentang sebuah situasi kira-kira sejajar dengan “makna ideasional (ideational meaning)” dalam istilah semantik ketika melihat tata bahasa tekstersebut. Makna ideasional adalah cara yang bahasa wakili secara simbolis tentang apa yang terjadi di dunia ini. Ada tiga istilah yang mewakili makna ideasional: (1) proses, verba atau kelompok-kelompok kerja seperti mengambil keranjang, akan, bekerja, dll (2) peserta, kata benda atau kelompok kata benda seperti serigala, nenek, tukang kayu, dan (3) keadaan, kata atau frasa seperti di hutan, di dalam lemari, ke kamar tidur, dll.

Tenor adalah istilah yang menggambarkan siapa dari situasi konteksyang terjadi. Ini juga menggambarkan hubungan antara peserta: pembicara atau pendengar, penulis atau pembaca (Derewianka, 1990). Hal ini terkait dengan pengelolaan hubungan pribadi (Swales, 1990). Jangka waktu teks akan tergantung pada peran peserta dan hubungan mereka seperti seberapa baik mereka mengenal satu sama lain, usia mereka, status hubungan keluarga mereka, dan seterusnya. Knapp & Watkins (1994) memberikan penjelasan lebih lanjut bahwa jangka waktu konteks juga berkaitan dengan makna interpersonal dari tata bahasanya. Ini berkaitan dengan pertukaran ide dan informasi dari beberapa kalimat dalam teks.

Mode berhubungan dengan bagaimana dari konteks situasi tersebut. Ini adalah lay out teks atau bentuk bahasa yang menggambarkankegiatan sosial tertentu (Reuter, 2000). Ini adalah bagaimana sebuah konteks sedang dikomunikasikan, apakah itu lisan atau tertulis serta formal maupun informal. Knapp & Watkins (1994) menguraikan bahwa mode/modus sebuah konteks berkaitan dengan makna tekstual(textual meaning ) yang menunjukkan cara teks menggunakan tema, referensi, kohesi leksikal,

dan koneksi logis untuk menyampaikan pesan yang koheren dan kohesif.

 

Setelah membahas fitur bahasa umum dari pendekatan fungsional, mari kita lihat fitur linguistik secara umum (generic linguistic features)jenis teks. Jenis teks biasanya merupakan bentuk kategori fungsional. Klasifikasi kategori fungsional disebut genre. Menurut Reuter (2000) ada lima kategori fitur linguistik generik di setiap jenis teks. Kategori pertama disebut " theme and rheme (thema dan rheme). Theme/temaberarti kata utama (Reuter, 2000) atau nama gramatikal yang diberikan kepada bagian pertama dari kalimat yang menetapkan informasi yang telah diketahui bersama antara penulis dan pembaca (Knapp & Watkins, 1994). Rheme adalah kata-kata topik asosiasi (Reuter, 2000) atau informasi baru yang diperkenalkan oleh tema. Contoh berikut ini diambil dari teks yang dianalisis dalam tulisan ini.

Years ago before the invention of engines (theme), the life of a sailor could often be a dull one (rheme).


Kategori kedua adalah referencing (referensi) yang menjamin kontinuitas makna dalam teks, dan melibatkan kata-kata yang tidak dapat ditafsirkan secara terpisah. McKnight (1998) membagi referensi menjadi referensi exophoric, yaitu, referensi luar teks ke suatu situasi atau objek, dan referensi endophoric, yang mengacu pada acuan untuk sesuatu di dalam teks. Selanjutnya, endophoric dikategorikan menjadi cathaphoric, yang menunjuk ke depan dan anaphoric, yang menunjuk ke belakang. Kategori ketiga disebut conjunctions (sambungan) yang merupakan singkatan dari kalimat cara dikaitkan dengan yang lain. Kategori ini terdiri dari konjungsi aditif yang menunjukkan informasi tambahan, konjungsi berlawanan untuk menggambar kontras dan menunjukkan perubahan

ke arah teks, sambung santai untuk menunjukkan link urutan antara kalimat.


Kategori keempat, disebut kata kerja proses, adalah unsur dinamis dalam klausa dan kalimat. Mereka memberikan rasa gerakan dalam ruang dan waktu dalam hubungan antara satu hal dan lain atau satu hal dan keadaan atau atribut (Knapp & Watkins, 1994). Proses verba terdiri dari empat jenis yang berbeda: kata kerja relasional, verba material, verba verbal, dan verba mental. Verba relasional digunakan secara ekstensif dalam sebagian besar jenis tulisan, mereka mengungkapkan makna tentang hal-hal apa dan apa yang mereka miliki. Dalam melakukan ungkapan ini, biasanya melibatkan kata kerja to be dan have. Verba Mental mengacu pada hal-hal yang terjadi atau dilakukan oleh manusia dalam diri mereka untuk mengungkapkan perasaan mereka, sikap, ide, dll. Dalam hal ini, yang mereka lakukan kata-kata tetapi tidak terbuka tindakan seperti lupa, melihat, mendengar, dll. Verba Material (atau tindakan verba) mengacu kepada kata kerja melakukan kata-kata, yaitu, kata kerja yang mengacu pada tindakan konkrit seperti mengambil, diikat, membuat, dll. Verba kategori ini terutama terjadi dalam teks-teks yang mana tindakan atau perilaku sedang dijelaskan dan / atau menceritakan.

Kategori yang kelima, tense, adalah verba yang menempatkan proses apapun yang terjadi atau terjadi dalam waktu tertentu. Aspek tenseberkaitan dengan bentuk aktif dan pasif. Apabila subjek kalimat adalah juga agen dari kata kerja, kalimat dikatakan bentuk aktif. Di sisi lain, ketika subjek kalimat adalah dipengaruhi kata kerja, kalimat tersebut disebut dengan bentuk pasif. Aspek lain yang juga berhubungan dengan tense adalah penggunaan kata kerja bantu. Ini adalah verba membantu yang teratur membantu verba penuh untuk menentukan dan mengekspresikan waktu dan probabilitas atau kewajiban. Verba Bantu dibagi menjadi kata bantu utama (be, have, do) dan kata bantu modal (can, may, shall, must, ought to, need, dare). Di atas itu semua, penting untuk diingat bahwa tidak semua jenis teks memiliki fitur linguistik yang disebutkan di atas. Resep, misalnya, biasanya tidak memiliki

konjungsi dalam teks mereka.

 

Selain fitur bahasa umum dan fitur linguistik generik teks, juga perlu membahas “genre atau jenis teks” karena fitur-fitur umum dan aspek khusus dari tata bahasa fungsional sistemik terkait dengan jenis teks atau genre. Alasan lain adalah apa yang Swales (1990) katakan, bahwa genre berisi cara-cara yang mendaftar variabel field, tenor dan mode dapat dikombinasikan dalam masyarakat tertentu. Oleh karena itu, beberapa topik, misalnya, akan lebih atau kurang cocok untuk bahan kuliah dibandingkan yang lain, yang lainnya akan lebih cocok untuk percakapan informal. Dari sudut pandang tujuan menggunakan bahasa, jenis teks/genre dikategorikan menjadi recount, report, procedure, explanation, exposition dan discussion (Callagan & Rothery, 1998; Martin, 1985; dan ahli bahasa lain yang bekerja dengan ide-ide Hallidays, dikutip dalam McKnight, 2000). Fakultas Pendidikan NSW, dikutip dalam Butt, et al. (1998), menambahkan narrative” satu jenis teks berbeda yang merupakan repertoar dari jenis teks di atas. Selanjutnya, mereka menyatakan bahwa jenis teks yang berbeda adalah hasil dari tujuan yang berbeda penggunaan bahasa. Masing-masing genre memiliki fungsi spesifik, generik (skema) fitur

dan pengaruh gramatikal serta pilihan structural (Butt, et al, 1998).

 

Recount adalah jenis teks yang digunakan untuk merekonstruksi pengalaman masa lalu dengan menceritakan kembali kejadian atau insiden secara berurutan sebagaimana kejadian. Bentuk ini memiliki fitur struktural seperti: orientasi - peristiwa dalam urutan kronologis – dan (opsional) komentar pribadi (Butt, et al, 1998.). Reportadalah jenis teks yang digunakan untuk menyajikan informasi faktual tentang sesuatu dengan terlebih dahulu mengelompokkannya dan kemudian menjelaskan karakteristik mereka. Derewianka (1990) menambahkan bahwa Report adalah jenis teks yang sesuai jika tujuannya adalah untuk dokumentasi, mengatur dan menyimpan informasi faktual tentang suatu topik. Biasanya memiliki fitur struktur sebagai berikut: pernyataan umum sebagai pembuka atau klasifikasi -, urutan laporan dikelompokkan di wilayah topik – dan (opsional) pernyataan penutup. Jenis teks ketiga,, Procedure adalah jenis teks faktual yang dirancang untuk menggambarkan bagaimana suatu tindakan dilakukan melalui serangkaian tindakan atau langkah-langkah (Knapp & Watkins, 1994). Fitur strukturnya adalah pernyataan tujuan - material yang dibutuhkan – dan langkah atau tindakan secara berurut. Jenis teks lain, explanation, dirancang untuk menggambarkan apa adanya sesuatu dan bagaimana hal itu bekerja. Fitur strukturnya adalah sebagai berikut: pertanyaan pengantar yang digunakan untuk posisi pembaca - pernyataan umum tentang fenomena yang harus dijelaskan – dan kesimpulan penjelasan tentang fenomena tersebut. Jenis teks kelima, exposition, digunakan untuk memajukan atau membenarkan argumen atau meletakkan ke depan titik pandang tertentu. Ini memiliki fitur struktur sebagai berikut: Position Statement - pembenaran dari argumen – dan ringkasan. Jenis Teks keenam adalah discussion, yang digunakan untuk menyajikan informasi dan pendapat tentang sisi lebih suatu masalah. Ini mungkin diakhiri dengan rekomendasi berdasarkan bukti yang disajikan. fitur struktural meliputi pernyataan atau pertanyaan tentang masalah ini - argumen untuk titik-titik pandang yang berbeda - argumen terhadap – dan pendapat yang diajukan atau rekomendasi. Jenis Teks terakhir adalah narrative, yang biasanya diadopsi untuk menceritakan sebuah cerita sebagai alat untuk memahami peristiwa dan kejadian di dunia. Hal ini dapat menghibur dan menginformasikan. Ini memiliki fitur struktural seperti orientasi dan komplikasi - urutan peristiwa, resolusi, comment, dan(opsional)

coda (Butt, et al, 1998).

 

Sebagai tambahan tentang jenis teks atau genre - dalam bahasa yang dikategorikan berdasarkan tujuan penggunaan bahasa - pada tingkat kalimat Butt, et al. (1998) menganalisis klausa menjadi tiga kategori. Pertama, klausa independen (independent claus) adalah klausa yang dapat berdiri sendiri untuk memiliki makna atau fungsi independen dari pesan lain. Bentuknya selalu pasti, yaitu berisi Subyek dan kelompok verbal dengan unsur yang pasti - kecuali dimana Mood verba berbentuk perintah. Ini mungkin terkait dalam kompleks klausa dengan klausa independen lain, klausa bawahan, atau dengan berbagai kombinasi keduanya. Klausa kedua adalah klausa dependen(dependent clause). Itu tidak bisa berdiri sendiri, tetapi berfungsi untuk menyediakan beberapa jenis informasi yang mendukung bagi klausa lainnya. Untuk memiliki arti itu harus dilampirkan dengan klausa independen. Klausa terakhir adalah klausa tertanam (embedded clause). Itu tidak memiliki status yang sama, yaitu tidak ada pada peringkat yang sama, seperti klausa independen atau dependent. Ini melengkapi kelompok nominal seperti "Itu adalah tembakan pistolyang memulai Perang Dunia Pertama" atau dalam grup adverbial seperti di "Mereka berlari begitu cepat sehingga dia tidak bisa menangkap mereka".

Berdasarkan uraian di atas, mari kita menganalisis teks di bawah ini untuk tipe teks, fitur bahasa generik, Fitur structural dan jenis klausa.

 

Teks di atas berbentuk narasi (narrative). Hal ini bertujuan untuk menghibur dan menginformasikan kepada pembaca dengan menceritakan peristiwa masa lalu. tenor menunjukkan bahwa hubungan antara penulis dan pembaca teks bersifat informal. Mereka memiliki hubungan dekat seperti orang tua dengan anak-anak mereka. Bidang cerita menunjukkan dunia anak-anak di mana perasaan dihargai, ide-ide dieksplorasi dan dikembangkan. Tata letak teks (mode) adalah bentuk tertulis, yang menunjukkan bahwa penulis memiliki fisik dibangun dan diselenggarakan teks dengan hati-hati dengan menggambar orientasi, komplikasi, resolusi, dan komentar. Secara bahasa kalimat-kalimat yang digunakan dalam teks sebagian besar klausa independen (17 biru), beberapa klausa dependen (7 hitam) dan sangat sedikit klausa tertanam/embedded (3 merah). Ini menunjukkan kepada kita bahwa bahasa yang digunakan sangat sederhana karena teks ini untuk pembaca muda atau anak-anak. 
 

Kesimpulan


Bagian yang harus diingat adalah bagaimana menerapkan teori tata bahasa fungsional sistemik untuk bahasa pengajaran dan pembelajaran di kelas. Hal ini sangat menguntungkan bagi guru bahasa untuk mengetahui hal pendekatan baru ini. Hal inimenceritakan banyak hal.

Pertama, bahasa harus diajarkan dalam konteks, misalnya, melalui teks, bukan dalam kalimat terpisah karena, seperti Butt, et al. (1998) katakan, pilihan bahasa terutama tergantung pada jenis teks. Peserta didik, dibimbing oleh guru, menganalisis bahasa tertanam dalam teks untuk pemahaman teks. Gagasan ini cocok untuk pelajar EFL karena tujuan utama dari peserta didik EFL adalah membaca pemahaman dan membuat cita rasa pembaca teks atau pelajar dalam menggunakan pengetahuan bahasa mereka (Goodman & Burke, 1972; Dechant & Smith, 1977; Goodman, 1996; Turner, 2000).

Implikasi kedua adalah bahwa peserta didik perlu diperkenalkan berbagai jenis teks karena tidak hanya bisa sebagai model bagi peserta didik tetapi juga memberikan berbagai item gramatikal. Hal penting lainnya adalah bahwa bahan-bahan untuk peserta didik harus dipilih dengan tepat tingkat kesulitan yang sesuai kemampuan peserta didik. Selain itu, guru juga dapat membuat teks mereka sendiri dan desain tugas yang sesuai atau kegiatan yang dapat memfasilitasi peserta didik untuk secara aktif terlibat dengan teks. Hal terakhir guru harus diingat adalah bahwa guru harus membuat hubungan emosional kondusif dengan peserta didik mereka agar peserta didik merasa nyaman, santai, mudah, yang pada gilirannya memfasilitasi belajar bahasa Inggris.


Singkatnya, penting bagi guru bahasa untuk mengetahui konsep Grammar Fungsional Sistemik. Memiliki pengetahuan ini, guru bahasa diharapkan untuk melihat bahasa dari konteks sosial. Bahasa diajarkan secara keseluruhan, bukan sebagai bagian. Generic fitur linguistik diidentifikasi, diakui dan dipahami dalam konteks. Dalam kelas guru perlu memperkenalkan berbagai jenis teks sebagai medium bagi pengajaran bahasa karena jenis teks tertentu memerlukan fitur bahasa tertentu.

Sumber Bacaan:

 

Butt, et al. (1998), Using Functional Grammar: An Explorer’s Guide,National Centre for English

Language Teaching and Research, Macquarie University.

 

Callagan, M. & Rothery, J. 1988, Teaching Factual Writing: A Genre Based Approach, DSP

Resource Production, Australia.

 

Davis, M. W. (1973), Transformational Grammar and Written Sentences,Mouton, The Hague,

Paris.

Dechant, E. V. & Smith, H. P. 1977, Psychology in Teaching Reading,(second edition), Prentice-

Hall, Inc., Englewood Cliffs, N.J.

Derewianka, B. (1990), Exploring How Text Works, Primary English Teaching Association,

Australian Print Group, NSW, Australia.

 

Dik, S.C. 1980, Studies in Functional Grammar, Academic Press Inc., London.

 

Fromkin, et al. (1999), An Introduction to Language, Fourth Edition, Harcourt, Sydney.

 

Gerot, L. & Wignell, P. 1994, Making Sense of Functional Grammar, Gerd Stabler, Cammeray

NSW.

 

Goodman, K. 1996. On Reading: A commonsense look at the nature of language and the science

of reading. Heinemann, Portsmouth, NH.

 

Goodman, Y. M. & Burke, C.L. 1972, Reading Miscue Inventory: Procedure for Diagnosis and

evaluation, Macmillan, New York.

 

Halliday, M. A. K. (1985), An Introduction to Functional Grammar,Edward Arnold.

 

Knapp, P & Watkins, M. (1994), Context-Text Grammar: Teaching the Genres and Grammar of

School Writing in Infants and Primary Classroom, Text, Broadway, NSW.

 

Lurie, S. A Treasury of Amazing Knowledge, Playmore, New York.

 

Martin, J. R. 1992, English Text: System and Structure, John Benjamins Publishing Company,

Philadelphia.

 

Melrose, R. 1995, The Communicative Syllabus: A Systemic Functional Approach to Language

Teaching, Pinter, London..

 

McKnight, 1998, Language and Language Teaching A: Study Guide,Deakin University, Geelong,

Vic.

 

Savignon, S. 1991, ‘Communicative language teaching: State of the art’, TESOL Quarterly, vol.

25, no. 2, pp. 261-277.

 

Swales, J. M. 1990, Genre Analysis: English in Academic and Research Settings, Cambridge

University Press, Melbourne.

Turner, L. 2000, Language Teaching Methodology A: Study Guide,Deakin University, Geelong,

Vic.

 

Winograd, T. 1983, Language as A Cognitive Process: Syntax, Addison-Wesley Publishing

Company, Canada.

 

 

 


Sumber :

Penulis :

Editor :

Berita Terkait

Tidak ada berita terkait

BERITA POPULER
BERITA TERBARU
ARSIP