Top
    sisinfobalitbangdiklat@kemenag.go.id
(021) 3920663, 3920668
Kapuslitbang LKKMO: Sistem Perbukuan Nasional Membangun Karakter Bangsa

Kapuslitbang LKKMO: Sistem Perbukuan Nasional Membangun Karakter Bangsa

Selasa, 29 Juni 2021
Kategori : Berita
131 kali dibaca

Tangsel (29 Juni 2021). Sistem perbukuan nasional menjadi tiang sangga utama dalam rangka menumbuhkan dan memperkuat rasa cinta tanah air. Selain itu, ini menjadi bagian dari membangun jati diri dan karakter bangsa.

Hal tersebut disampaikan Kepala Puslitbang Lektur, Khazanah Keagamaan, dan Manajemen Organisasi (LKKMO) Balitbang Diklat Kementerian Agama Arskal Salim saat memberikan arahan pada kegiatan FGD Sosialisasi Penggunaan E-book ke Sekolah dan Madrasah di Aviary Hotel Bintaro.

"Sistem perbukuan nasional menjamin tersedianya buku yang bermutu, murah, dan merata sehingga pada gilirannya dapat menciptakan peradaban bangsa. Selain itu, tentu saja diharapkan dapat meneguhkan nilai-nilai dan jati diri bangsa Indonesia," ujar Arskal, Senin (28/06/2021).

FGD ini menghadirkan narasumber yang kompenten di bidangnya, antara lain Ketua Umum IKAPI Pusat Arys Hilman, Sub Koordinator Layanan Referensi Perpustakaan Nasional Arief Wicaksono, dan Direktur Aksaramaya Sulasmo Sudharno sebagai pengembang perbukuan digital.

Pada kesempatan itu, Ketua Umum IKAPI Pusat Arys Hilman mengatakan buku agama dan buku anak termasuk jenis buku yang paling banyak terjual dalam tiga tahun terakhir. Untuk memudahkan masyarakat dalam mengakses buku agama dan buku anak, maka perlu akselerasi dari pelaku perbukuan; bukan sekedar memproduksi dan menerbitkan buku cetak saja tetapi juga dalam bentuk buku digital.

"Dengan adanya buku digital atau e-book buku agama, maka akan semakin memudahkan masyarakat dalam mengakses dan meningkatkan literasinya. Kemenag mempunyai peran besar berpartisipasi dalam mendorong ekosistem perbukuan digital ini," ungkap Arys.

Kegiatan mengundang peserta dari berbagai penerbit swasta, diselenggarakan secara hibrida (luring dan daring). Peserta luring terbatas sesuai protokol kesehatan.[]

Muis/diad


Sumber :

Penulis : Muis

Editor : Dewindah

Berita Terkait

BERITA POPULER
BERITA TERBARU
ARSIP