Top
    sisinfobalitbangdiklat@kemenag.go.id
(021) 3920663, 3920668
Puslitbang Penda Seminarkan Hasil Riset tentang Pendidikan Inklusi di Madrasah

Puslitbang Penda Seminarkan Hasil Riset tentang Pendidikan Inklusi di Madrasah

Rabu, 21 November 2018
Kategori : Berita
195 kali dibaca

Bogor (21 November 2018). Puslitbang Pendidikan Agama dan Keagamaan Balitbang Diklat Kemenag mengggelar seminar hasil riset tentang pendidikan inklusi. Seminar bertajuk Evaluasi Penyelenggaraan Pendidikan Inklusi di Madrasah ini dihelat di Hotel Royal Bogor, Rabu (21/11) sore.

Kepala Bidang Litbang RA dan Madrasah Puslitbang Penda Hj Alfinar Aziz dalam pembukaan mengatakan, ia ditunjuk Kepala Puslitbang Penda untuk membuka seminar. Secara khusus Alfinar menyampaikan salam dan terima kasih atas kehadiran para peserta.

”Karena ada kegiatan bersamaan di tempat lain, maka saya diberi amanah oleh Bapak Kepala Puslitbang, Prof Amsal Bakhtiar, untuk membuka acara ini. Jika tidak ada halangan, Insya Allah beliau hadir malam ini,” kata Alfinar.

Tujuan penelitian tersebut, lanjut dia, Puslitbang Penda ingin memastikan bahwa tidak lagi terjadi ketimpangan layanan kepada para siswa. Layanan tidak memandang ras, suku, dan agama. 

Sebagai pemandu acara, Imran Siregar yang juga ahli peneliti utama menambahkan, acara ini dihadiri 80 peserta. Selain para peneliti, hadir dalam acara tersebut para kepala madrasah, guru, pengawas, dan praktisi pendidikan.

“Intinya, kita ingin mendorong Kemenag untuk memberi pelayanan kepada para siswa yang memiliki kebutuhan khusus. Sebab, anak didik yang mengalami disabilitas dan memiliki kekurangan bisa jadi merupakan anak cerdas dan luar biasa,” kata Imran.

Di sela gelaran seminar, Sumarni selaku koordinator penelitian mengatakan bahwa riset tersebut baru dilaksanakan sekali. Ada sejumlah madrasah yang tersebar di beberapa provinsi yang menjadi objek penelitian. “Sebelas MI dan MTs di lima provinsi telah dikunjungi tim kami,” kata Peneliti Puslitbang Penda ini.

Kesebelas madrasah tersebut, lanjut Sumarni, adalah MTs Yabika Tangerang Banten, MI Insan Cendekia Makassar Sulsel, MI Ma’arif Sidomulyo Kebumen Jateng, MI Badrussalam Surabaya Jatim, MI Hamdaniyah Serang Banten, MIT Arraihan Malang Jatim.

“Lalu, MINU Miftahul Ulum Pasuruan Jatim, MTs Al-Hidayah Purwokerto, MTs Darul Anshor Batunyala NTB, MI Keji Semarang Jateng. Terakhir MTs Misbahus Surur Serang Banten,” paparnya. 

Seminar tersebut menghadirkan dua narasumber, yakni Guru Besar Psikologi UI Prof Dr Lydia Freyani Hawadi, dan Kasubdit Kesiswaan Direktorat Kurikulum, Sarana, Kelembagaan dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah Ditjen Pendis Kemenag Abdullah Faqih. Seminar diagendakan selama dua hari, Rabu-Kamis, 21-22 November 2018. (Musthofa Asrori/bas/ar)


Sumber :

Penulis :

Editor :

Berita Terkait

BERITA POPULER
BERITA TERBARU
ARSIP